Ini Sejarah Panjang dan Kronologi Konflik Palestina-Israel

Oleh : Radar Medan | 06 Nov 2023, 13:50:35 WIB | 👁 310 Lihat
Internasional
Ini Sejarah Panjang dan Kronologi Konflik Palestina-Israel

RADARMEDAN.COM - Konflik antara Palestina dan Israel kembali memanas. Saat ini perang antara Israel dan kelompok Hamas dari Palestina telah memasuki pekan kelima dan keduanya tidak menunjukkan tanda-tanda menyerah.

Sementara itu, Amerika Serikat menghadapi gelombang kemarahan yang meningkat dalam pertemuan dengan para menteri luar negeri Arab.

Namun konflik sebenarnya tak baru terjadi. Berikut rangkuman sejarah dan bagaimana kronologi awal dikutip dari Al Jazeera.

Kronologi Awal Konflik Israel-Palestina

Konflik ini telah terjadi lebih dari 100 tahun. Tepat pada tanggal 2 November 1917.

Kala itu Menteri Luar Negeri Inggris saat itu, Arthur Balfour, menulis surat yang ditujukan kepada Lionel Walter Rothschild, seorang tokoh komunitas Yahudi Inggris. Surat tersebut memang singkat, hanya 67 kata namun isinya memberikan dampak terhadap Palestina yang masih terasa hingga saat ini.

Surat tersebut mengikat pemerintah Inggris untuk "mendirikan rumah nasional bagi orang-orang Yahudi di Palestina" dan memfasilitasi "pencapaian tujuan ini". Surat tersebut dikenal dengan Deklarasi Balfour.

Intinya, kekuatan Eropa menjanjikan gerakan Zionis sebuah negara di wilayah yang 90% penduduknya adalah penduduk asli Arab Palestina. Mandat Inggris dibentuk pada 1923 dan berlangsung hingga 1948.

Selama periode tersebut, Inggris memfasilitasi migrasi massal orang Yahudi. Di mana terjadi gelombang kedatangan yang cukup besar pasca gerakan Nazi di Eropa.

Dalam gelombang migrasi ini, mereka menemui perlawanan dari warga Palestina. Warga Palestina khawatir dengan perubahan demografi negara mereka dan penyitaan tanah mereka oleh Inggris untuk diserahkan kepada pemukim Yahudi.

Meningkatnya Kekerasan

Meningkatnya ketegangan akhirnya menyebabkan Pemberontakan Arab. Ini berlangsung dari tahun 1936 hingga 1939.

Pada April 1936, Komite Nasional Arab yang baru dibentuk meminta warga Palestina untuk melancarkan pemogokan umum. Ini menahan pembayaran pajak dan memboikot produk-produk Yahudi untuk memprotes kolonialisme Inggris dan meningkatnya imigrasi Yahudi.

Pemogokan selama enam bulan tersebut ditindas secara brutal oleh Inggris, yang melancarkan kampanye penangkapan massal dan melakukan penghancuran rumah. Hal itu menjadi sebuah praktik yang terus diterapkan Israel terhadap warga Palestina hingga saat ini.

Fase kedua pemberontakan dimulai pada akhir 1937. Ini dipimpin oleh gerakan perlawanan petani Palestina, yang menargetkan kekuatan Inggris dan kolonialisme.

Pada paruh kedua tahun 1939, Inggris telah mengerahkan 30.000 tentara di Palestina. Desa-desa di bom melalui udara, jam malam diberlakukan, rumah-rumah dihancurkan, dan penahanan administratif serta pembunuhan massal tersebar luas.

Bersamaan dengan itu, Inggris berkolaborasi dengan komunitas pemukim Yahudi dan membentuk kelompok bersenjata dan "pasukan kontra pemberontakan" yang terdiri dari para pejuang Yahudi bernama Pasukan Malam Khusus yang dipimpin Inggris. Di dalam Yishuv, komunitas pemukim pra-negara, senjata diimpor secara diam-diam dan pabrik senjata didirikan untuk memperluas Haganah, paramiliter Yahudi yang kemudian menjadi inti tentara Israel.

Dalam tiga tahun pemberontakan tersebut, 5.000 warga Palestina terbunuh. Sebanyak 15.000 hingga 20.000 orang terluka dan 5.600 orang dipenjarakan.

Resolusi PBB

Pada 1947, populasi Yahudi telah membengkak menjadi 33% di Palestina, namun mereka hanya memiliki 6% lahan. Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) kemudian mengadopsi Resolusi 181, yang menyerukan pembagian Palestina menjadi negara-negara Arab dan Yahudi.

Palestina menolak rencana tersebut karena rencana tersebut memberikan sekitar 56% wilayah Palestina kepada negara Yahudi, termasuk sebagian besar wilayah pesisir yang subur. Pada saat itu, warga Palestina memiliki 94% wilayah bersejarah dan mencakup 67% populasinya.

Peristiwa Nakba

Sebelum Mandat Kekuasaan Inggris berakhir pada 14 Mei 1948, paramiliter Israel sudah memulai operasi militer. Ini menghancurkan kota-kota dan desa-desa Palestina guna memperluas perbatasan Israel yang akan lahir.

Pada April 1948, lebih dari 100 pria, wanita dan anak-anak Palestina dibunuh di desa Deir Yassin di pinggiran Yerusalem. Hal ini menentukan jalannya operasi selanjutnya, dan dari tahun 1947 hingga 1949, lebih dari 500 desa, kota kecil dan besar di Palestina dihancurkan dalam apa yang oleh orang Palestina disebut sebagai Nakba, atau "bencana" dalam bahasa Arab.

Diperkirakan 15.000 warga Palestina terbunuh, termasuk dalam puluhan pembantaian. Insiden ini juga membuat Gerakan Zionis menguasai 78% wilayah bersejarah Palestina. Sisanya yang sebesar 22% dibagi menjadi wilayah yang sekarang menjadi Tepi Barat yang diduduki dan Jalur Gaza yang terkepung.

Diperkirakan 750.000 warga Palestina terpaksa meninggalkan rumah mereka. Saat ini keturunan mereka hidup sebagai 6 juta pengungsi di 58 kamp pengungsi di seluruh Palestina dan di negara-negara tetangga seperti Lebanon, Suriah, Yordania dan Mesir.

Pada 15 Mei 1948, Israel mengumumkan pendiriannya. Keesokan harinya, perang Arab-Israel pertama dimulai dan pertempuran berakhir pada Januari 1949 setelah gencatan senjata antara Israel dan Mesir, Lebanon, Yordania, dan Suriah.

Pada bulan Desember 1948, Majelis Umum PBB mengeluarkan Resolusi 194. Ini menyerukan hak untuk kembali bagi pengungsi Palestina.

Setelah Nakba

Setidaknya 150.000 warga Palestina tetap tinggal di negara Israel yang baru dibentuk dan hidup di bawah pendudukan militer yang dikontrol ketat selama hampir 20 tahun sebelum mereka akhirnya diberikan kewarganegaraan Israel.

Mesir mengambil alih Jalur Gaza, dan pada tahun 1950, Yordania memulai pemerintahan administratifnya atas Tepi Barat. Lalu, pada tahun 1964, Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) dibentuk, dan setahun kemudian, partai politik Fatah didirikan.

Perang 6 Hari

Pada 5 Juni 1967, Israel menduduki sisa wilayah bersejarah Palestina, termasuk Jalur Gaza, Tepi Barat, Yerusalem Timur, Dataran Tinggi Golan Suriah, dan Semenanjung Sinai Mesir selama Perang 6 Hari melawan koalisi tentara Arab. Bagi sebagian warga Palestina, hal ini menyebabkan perpindahan paksa kedua, atau Naksa, yang berarti "kemunduran" dalam bahasa Arab.

Pada Desember 1967, Front Populer Marxis-Leninis untuk Pembebasan Palestina dibentuk. Selama dekade berikutnya, serangkaian serangan dan pembajakan pesawat oleh kelompok sayap kiri menarik perhatian dunia terhadap penderitaan rakyat Palestina.

Pembangunan pemukiman dimulai di Tepi Barat dan Jalur Gaza yang diduduki. Sistem dua tingkat diciptakan di mana pemukim Yahudi diberikan semua hak dan keistimewaan sebagai warga negara Israel sedangkan warga Palestina harus hidup di bawah pendudukan militer yang mendiskriminasi mereka dan melarang segala bentuk ekspresi politik atau sipil.

Intifada Pertama

Intifada atau yang berarti perlawanan dalam Bahasa Arab dilakukan Palestina pertama kali di Jalur Gaza pada Desember 1987. Ini terjadi setelah empat warga Palestina tewas ketika sebuah truk Israel bertabrakan dengan dua van yang membawa pekerja Palestina.

Protes menyebar dengan cepat ke Tepi Barat dengan pemuda Palestina melemparkan batu ke tank dan tentara Israel. Hal ini juga menyebabkan berdirinya gerakan Hamas, sebuah cabang dari Ikhwanul Muslimin yang terlibat dalam perlawanan bersenjata melawan pendudukan Israel.

Respons keras tentara Israel dirangkum dalam kebijakan "Patah Tulang Mereka" yang dianjurkan oleh Menteri Pertahanan saat itu, Yitzhak Rabin. Aksi ini mencakup pembunuhan mendadak, penutupan universitas, deportasi aktivis, dan penghancuran rumah.

Intifada terutama dilakukan oleh kaum muda dan diarahkan oleh Kepemimpinan Nasional Terpadu Pemberontakan, sebuah koalisi faksi politik Palestina yang berkomitmen untuk mengakhiri pendudukan Israel dan membangun kemerdekaan Palestina. Intifada ditandai dengan mobilisasi rakyat, protes massal, pembangkangan sipil, pemogokan yang terorganisir dengan baik, dan kerja sama komunal.

Menurut organisasi hak asasi manusia Israel B'Tselem, 1.070 warga Palestina dibunuh oleh pasukan Israel selama Intifada, termasuk 237 anak-anak. Lebih dari 175.000 warga Palestina ditangkap. Intifada juga mendorong komunitas internasional untuk mencari solusi atas konflik tersebut.

Perjanjian Oslo

Intifada berakhir dengan penandatanganan Perjanjian Oslo pada tahun 1993 dan pembentukan Otoritas Palestina (PA), sebuah pemerintahan sementara, pemerintahan mandiri terbatas di wilayah pendudukan Tepi Barat dan Jalur Gaza.

PLO mengakui Israel berdasarkan solusi dua negara dan secara efektif menandatangani perjanjian yang memberi Israel kendali atas 60% Tepi Barat, serta sebagian besar sumber daya tanah dan air di wilayah tersebut.

PA seharusnya memberi jalan bagi pemerintah Palestina terpilih pertama yang menjalankan negara merdeka di Tepi Barat dan Jalur Gaza dengan ibu kotanya di Yerusalem Timur, namun hal itu tidak pernah terjadi.

Kritik terhadap PA memandangnya sebagai subkontraktor korup bagi pendudukan Israel yang bekerja sama erat dengan militer Tel Aviv dalam menekan perbedaan pendapat dan aktivisme politik. Pada tahun 1995, Israel membangun pagar elektronik dan tembok beton di sekitar Jalur Gaza, menghentikan interaksi antara wilayah Palestina yang terpecah.

Intifada Kedua

Intifada kedua dimulai pada 28 September 2000, ketika pemimpin oposisi Partai Likud Israel, Ariel Sharon, melakukan kunjungan provokatif ke kompleks Masjid Al Aqsa. Saat itu, ribuan pasukan keamanan dikerahkan di dalam dan sekitar Kota Tua Yerusalem.

Bentrokan antara pengunjuk rasa Palestina dan pasukan Israel menewaskan lima warga Palestina dan melukai 200 orang selama dua hari. Insiden ini memicu pemberontakan bersenjata yang meluas.

Selama Intifada, Israel menyebabkan kerusakan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap perekonomian dan infrastruktur Palestina. Israel menduduki kembali wilayah yang diperintah oleh PA dan memulai pembangunan tembok pemisah yang seiring dengan maraknya pembangunan pemukiman, menghancurkan mata pencaharian dan komunitas warga Palestina.

Pemukim Yahudi pun juga mulai bermukim secara ilegal di wilayah itu. Ruang bagi warga Palestina semakin menyusut karena jalan-jalan dan infrastruktur yang hanya diperuntukkan bagi pemukim Yahudi ilegal itu.

Pada saat Perjanjian Oslo ditandatangani, lebih dari 110.000 pemukim Yahudi tinggal di Tepi Barat, termasuk Yerusalem Timur. Saat ini, jumlahnya mencapai lebih dari 700.000 orang di lebih dari 100.000 hektar tanah yang diambil alih dari Palestina.

Perang Saudara

Pemimpin PLO Yasser Arafat meninggal pada tahun 2004. Setahun kemudian, Intifada kedua berakhir, permukiman Israel di Jalur Gaza dibongkar, dan tentara Israel serta 9.000 pemukim meninggalkan daerah kantong tersebut.

Setahun kemudian, warga Palestina memberikan suara dalam pemilihan umum untuk pertama kalinya. Hamas memenangkan mayoritas. Namun, pecah perang saudara Fatah-Hamas yang berlangsung berbulan-bulan dan mengakibatkan kematian ratusan warga Palestina.

Hamas mengusir Fatah dari Jalur Gaza, dan Fatah kembali menguasai sebagian Tepi Barat. Pada bulan Juni 2007, Israel memberlakukan blokade darat, udara dan laut di Jalur Gaza, menuduh Hamas melakukan "terorisme".

Serangan Israel ke Gaza

Israel telah melancarkan empat serangan militer berkepanjangan di Gaza yakni di tahun 2008, 2012, 2014 dan 2021. Ribuan warga Palestina telah terbunuh, termasuk banyak anak-anak, dan puluhan ribu rumah, sekolah, dan gedung perkantoran telah hancur.

Pembangunan kembali hampir mustahil dilakukan karena pengepungan tersebut menghalangi material konstruksi, seperti baja dan semen, mencapai Gaza. Serangan tahun 2008 melibatkan penggunaan senjata yang dilarang secara internasional, seperti gas fosfor.

Pada 2014, dalam kurun waktu 50 hari, Israel membunuh lebih dari 2.100 warga Palestina, termasuk 1.462 warga sipil dan hampir 500 anak-anak. Selama serangan tersebut, sekitar 11.000 warga Palestina terluka, 20.000 rumah hancur dan setengah juta orang mengungsi. (Sumber : CMBC Indonesia)/PE


TAG : internasional


Komentar Facebook

Tuliskan Komentar dengan account Facebook

Kembali Ke halaman Utama

Berita Lainnya:

Screenshot_20240221-212703_WhatsApp_compress3.jpg

Perkara Uang Saksi Caleg Belum Dilunasi, Abang Tikam Adik Kandung

🔖 HUKUM DAN KRIMINAL 👤Radar Medan 🕔21:41:51, 21 Feb 2024

RADARMEDAN.COM - Satuan Reserse Kiriminal Polrestabes Medan dan Polsek Sunggal membekuk seorang pria karena menikam adik kandungnya sendiri diduga hanya karena uang kekurangan sebagai saksi salah satu Calon Legislatif (Caleg) belum di bayarkan oleh korban. Kapolrestabes Medan, Kombes Pol. Dr. Teddy John Sahala Marbun, SH., M.Hum di . . .

Berita Selengkapnya
IMG-20240216-WA0190_compress70.jpg

Polda Sumut Tangkap 3 Pelaku Aniaya Wartawan Suruhan Bandar Narkoba

🔖 HUKUM DAN KRIMINAL 👤Radar Medan 🕔22:53:53, 16 Feb 2024

RADARMEDAN.COM -Tim Subdit III/Jatanras Direktorat (Dit) Reskrimum Polda Sumut berhasil meringkus tiga tersangka penganiayaan dan pembakaran mobil wartawan. Dari penyidikan polisi, tiga tersangka terindikasi menerima upah atau bayaran atas perbuatannya dari bandar narkoba. "Sementara ini kita dalami dari pemeriksaan lebih lanjut. Tapi, . . .

Berita Selengkapnya
IMG-20240215-WA0090_compress50.jpg

Beredar Video Polisi Bawa Kotak Suara Terombang-ambing di Laut Nias Selatan

🔖 DAERAH 👤Radar Medan 🕔17:58:31, 15 Feb 2024

RADARMEDAN.COM, NIAS SELATAN - Sehari setelah pemungutan suara Pemilu 2024, Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Nias Selatan melalui PPS desa mulai mengembalikan surat suara pasca Pencoblosan dan logistik lainnya untuk dikumpulkan di pulau Tello. Bripda Eben Zebua salah seorang Polisi yang bertugas di pulau terluar harus berjuang mengarungi . . .

Berita Selengkapnya
parli.jpg

Ini Penjelasan Ambang Batas Parlemen, Jika Tak Capai 4% Suara Tidak akan Peroleh Kursi di DPR

🔖 NASIONAL 👤Radar Medan 🕔11:36:06, 15 Feb 2024

RADARMEDAN.COM, JAKARTA - Sebanyak 18 partai politik (Parpol) peserta Pemilu 2024, sedang berjuang memperoleh ambang batas parlemen (Parliamentary Threshold/PT). Perolehan ambang batas parlemen itu, sangat penting untuk parpol yang bertanding di Pemilu 2024. Dalam Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilihan Umum (UU Pemilu) . . .

Berita Selengkapnya
IMG-20240214-WA0141_compress24.jpg

Kapolda Sumut, Gubsu dan Pangdam Tinjau TPS Pastikan Pemungutan Suara Aman

🔖 METROPOLITAN 👤Radar Medan 🕔15:09:44, 14 Feb 2024

RADARMEDAN.COM -  Kapolda Sumut, Irjen Pol Agung Setya Imam Effendi, meninjau Tempat Pemungutan Suara (TPS) 013 yang berlokasi di Jalan Pintu Air, Kecamatan Medan Kota, Rabu (14/1). Bersama Pj Gubernur Sumut Hassanudin, Pangdam I Bukit Barisan Mayjen TNI Mochammad Hasan serta para pejabat lainnya, kedatangan Kapoldasu ke TPS 013 untuk . . .

Berita Selengkapnya
Screenshot_20240207-170117_WhatsApp_compress97.jpg

Bupati Simalungun Hadiri Peresmian Jalan Tol Ruas Kuala Tanjung-Tebingtinggi-Parapat

🔖 NASIONAL 👤Radar Medan 🕔17:06:00, 07 Feb 2024

RADARMEDAN.COM, SIMALUNGUN - Bupati Simalungun Radiapoh Hasiholan Sinaga menghadiri peresmian Jalan Tol Ruas Kuala Tanjung-Tebingtinggi-Parapat seksi Tebing Tinggi-Indrapura dan ruas Indrapura-Kisaran seksi Indrapura-Limapuluh, Sumut. Peresmian tersebut langsung dilakukan oleh Presiden RI Joko Widodo, di Gerbang Tol Limapuluh Kecamatan . . .

Berita Selengkapnya
IMG-20240205-WA0007_compress72.jpg

Polres Labuhanbatu Berhasil Gagalkan Aksi Geng Motor, 1 Diamankan

🔖 DAERAH 👤Radar Medan 🕔16:00:06, 06 Feb 2024

RADARMEDAN.COM, LABUHANBATU- Dalam upaya menciptakan keamanan dan ketertiban situasi kamtibmas di Kabupaten Labuhanbatu terutama menjelang Pemilu 2024, Kapolres Labuhanbatu, AKBP Dr Bernhard Malau memerintahkan Tim Patroli Presisi untuk rutin melaksanakan patroli di daerah-daerah yang dianggap rawan tindak pidana, Senin (05/02/2024) Patroli . . .

Berita Selengkapnya
DPRD-SU.jpg

Ini 100 Kursi DPRD Sumut yang akan Diperebutkan dari 12 Dapil pada Pileg 2024

🔖 POLITIK 👤Radar Medan 🕔07:43:48, 02 Feb 2024

RADARMEDAN.COM - Pilpres dan Pemilihan Calon Anggota Legislatif 2024 bakal digelar pada tanggal 14 Februari 2024 mendatang. Ada 100 kursi Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Sumatera Utara (Sumut) Berdasarkan Peraturan Komisi Pemilihan Umum Sumatera Utara (PKPU) Nomor 6 Tahun 2023, berikut nama Daerah Pemilihan (Dapil) dan jumlah . . .

Berita Selengkapnya
FB_IMG_1706180118400_compress3.jpg

Penemuan Mayat Wanita Sampai Busuk Gegerkan Warga Sidikalang

🔖 DAERAH 👤Radar Medan 🕔18:02:12, 25 Jan 2024

RADARMEDAN.COM, SIDIKALANG - Seorang wanita ditemukan meninggal dunia dengan kondisi membusuk di dalam rumahnya yang berlokasi di Jalan Parluasan Desa Huta Rakyat Kecamatan Sidikalang Kabupaten Dairi, Rabu (24/1/2024).  Perempuan tersebut diketahui bernama Rostianna Br Rajagukguk yang berusia 78 Tahun, yang meninggal dengan kondisi . . .

Berita Selengkapnya
IMG_20240125_162938.jpg

Waspadai Penipuan Mangatasnamakan Perpajakan Bergerilya Cari Mangsa

🔖 HUKUM DAN KRIMINAL 👤Radar Medan 🕔16:36:00, 25 Jan 2024

RADARMEDAN.COM, MEDAN - Berbagai macam upaya dilakukan oleh komplotan para penipu, mulai marak undangan palsu, tilang palsu kini mereka kembali mencatut nama perpajakan. Saat beraksi mereka mengaku sebagai staff perpajakan untuk berpura-pura menagih pajak dengan seolah-olah mengirimkan surat ke alamat kantor yang ditagih pajaknya dengan . . .

Berita Selengkapnya

Berita Terbaik

Berita Utama

Temukan juga kami di

Ikuti kami di facebook, twitter, Google+, Youtube dan dapatkan informasi terbaru dari kami.

Jejak Pendapat

Anda Suka Smartphone Samsung atau OPPO?
  Samsung
  Oppo